Category Archives: awek hot

Air susu dibalas dengan air mani

Awek Pantat Panas CantikLaju sepeda motor yang dikemudikan Pak Irwan semakin cepat dan menyalip mobil angkutan di depan kami. Aku hanya diam, duduk dengan tenang di belakang boncengan, sesekali menjawab pertanyaan laki-laki tersebut atau memintanya untuk mengulanginya, karena suara bising kenderaan di sepanjang jalan membuat suara Pak Irwan tidak begitu jelas terdengar.

Memang hari ini lalu lintas begitu padat, tidak biasanya. Kecepatan sepeda Pak Irwan sedikit mulai stabil, tanganku yang sejak tadi terus merangkul tubuhnya yang besar, sedikit nakal menggoda laki-laki tersebut, dan memukul tanganku saat tanganku yang nakal meremas kontolnya.



"Jangan main-main" ucapnya sambil tertawa.
"Sudah tak tahan Pak" bisikku dan Pak Irwan tertawa lagi.

Tanganku mengelus-elus dadanya yang dibalut oleh jeket tersebut, badannya dan punggungnya tak lepas dari elusan tanganku. Laki-laki tersebut tertawa dengan kekonyolan yang aku buat padanya, yang pasti dia sangat menyukainya.

Cukup lama aku mengenal Pak Irwan. Laki-laki yang sangat baik dan dermawan. Karena beliaulah aku dapat meneruskan sekolah ke Lanjutan Pertama. Laki-laki tersebut membiayai sekolahku dari kelas 4 SD sampai sekarang. Dan bukan itu saja ketiga adikku juga. Laki-laki tersebut sangat budiman, aku banyak berhutang budi padanya. Inang tak bisa menahan harunya saat Pak Irwan mengulurkan bantuan pada keluargaku dan memberikan modal kepada Inang untuk membuka warung kecil-kecilan di rumah.

Sejak meninggalnya Amang, kehidupan kami sangat memprihatinkan. Inang harus banting tulang untuk memenuhi kebutuhan keempat anaknya. Sebagai anak laki-laki yang paling besar, aku sedikitnya terpanggil untuk membantu meringankan beban Inang, walau usiaku masih sangat-sangat muda untuk bekerja. Umurku 11 tahun dan sudah setahun yang lalu sudah meninggalkan bangku sekolah karena faktor biaya.

Dari hasil barang-barang bekas yang aku dapatkan, sedikitnya membantu Inang untuk memenuhi kebutuhan dasar kami. Dan seperti biasa aku berkeliling mencari barang-barang bekas dari tempat-tempat sampah orang kaya dengan karung goni yang selalu setia di atas pundakku, sementara sebuah gancu mengaduk-aduk tempat-tempat sampah tersebut, mencari barang bekas yang laku untuk dijual.

Setelah mengambil beberapa botol bekas yang berada di dalam bak sampah dan memasukkannya ke dalam karung goni, mataku yang begitu awas dengan barang-barang bekas melihat ember besar yang terletak begitu saja dalam posisi terbalik, kelihatan pecah pada sisi pantatnya.

Dengan sangat hati-hati, mengecek keadaan sekeliling dan merasa aman aku rasa bahwa tidak akan ada yang melihat akan aksi yang akan aku lakukan nantinya dan ditambah dengan dorongan oleh bisikan-bisikan nafsu untuk mengambil barang tersebut, aku langsung membuka kunci grendel pagar rumah tersebut dan memasukinya. Begitu beraninya diriku mengambil ember tersebut dan memasukannya ke dalam karung goni. Keberanianku langsung menciut tatkala mendengar suara keras membentakku dari arah belakang.

"He! Berani sekali kau mencuri di siang bolong begini".

Tubuhku langsung lemas dan sedikit gemetar, berbalik melihat laki-laki di belakangku yang memandangku dengan tidak bersahabat, melototkan matanya.

"Maaf, Bang" ucapku dengan sura terbata-bata.
"Aku pikir emer ini tidak dipakai lagi" dengan suara gagap ketakutan.
"Letakkan lagi di tempatnya semula, kalau tidak saya panggil polisi"
"Maaf, Bang, jangan.. Jangan panggil polisi Bang" ucapku lagi memohon dan hampir menangis dan meletakkan ember bekas tersebut ke tempatnya semula.
"Sini kau!" bentak laki-laki tersebut dan saat aku mendekatinya, laki-laki tersebut langsung menarik kupingku, menjewernya dengan kuat.
"Kecil-kecil sudah jadi maling, besarnya mau jadi apa, ah?"
"Ampun Bang, aku pikir ember itu tidak dipakai lagi, aku baru kali ini melakukannya".
"Sudah mencuri, bohong lagi" bentak laki-laki tersebut dan semakin kuat tangannya menjewer kupingku.
"Ampun Bang, ampun" ucapku memohon menahan sakit sehingga aku menangis.
"Kurang ajar, apa tidak pernah diajarkan orang taua kau, ah"

Aku hanya diam menunduk, laki-laki tersebut melepaskan tangannya pada kupingku dan memeriksa karung goniku.

"Apa kau tidak sekolah, ah" bentak laki-laki itu lagi dan aku mengangguk menjawabnya.
"Malas, ah?, mau jadi apa kau ini, sudah tidak sekolah, maling dan sudah besarnya mau jadi rampok yah?"
"Tidak Bang" jawabku.
"Lalu apa?"
"Inang tidak punya uang untuk menyekolahkan kami"

Laki-laki tersebut menatapku tajam, menyimak perkataanku, memastikan apa aku berbohong atau berkata benar padanya. Perasaan lega saat aku di suruh pergi juga akhirnya dan memenuhi janjinya untuk tidak akan menampakkan mulalu di sekitar rumahnya lagi. Berbagai sumpah serapah aku ucapkan dengan pelan pada laki-laki tersebut sambil meninggalkan pekarangan belakang rumahnya.

Sebulan kemudian tanpa sengaja aku bertemu dengan laki-laki galak tersebut dan sedikit terkejut saat laki-laki tersebut mengajakku ke rumahnya dan memberikan ember yang pernah aku incar beserta barang-barang bekas lainnya. Mimpi apa aku semalam, begitu banyak barang-barang bekas yang aku dapatkan hari ini, gumamku.

"Satu karung saja kau bawa dulu, yang satu tinggalkan dulu, nanti kau jeput"

Aku mengikuti saran laki-laki tersebut. Dan hari-hari berikutnya, laki-laki tersebut memberikan barang-barang bekas yang tidak dipakainya lagi kepadaku. Dugaanku ternyata salah, laki-laki tersebut ternyata sangat baik dan selalu menasehatiku. Aku jadi malu mengingat kejadian pertama kali itu dan beberapa kali meminta maaf padanya atas kekeliruanku. Karena ember bocor aku jadi berniat mencuri, karena ember bocor aku jadi malu dan karena ember bocor itu juga aku mengenal Pak Irwan.

Suatu hari, Pak Irwan melihat sendir keadaan keluargaku.

"Hanya rumah berdinding tepas inilah peninggalan Amang anak-anak" ucap Inang.
"Ido sangat membantu saya, penghasilannya dari barang-barang bekas itu bisa menambah untuk membeli beras dan lainnya, sementara sya bekerja di pasar jadi kuli angkat barang atau membantu pedagang menjual barangnya kalau dminta".

Singkat cerita, aku beserta adikku diangkat Pak Irwan sebagai anak angkatnya, dan aku tidak perlu mencari barang-barang bekas lagi.

"Kau harus sekolah dan juga Adik-Adik mu, sekolah yang rajin biar pintar dan suatu saat kalau sudah kerja kan bisa bantu Inang" pesan Pak Irwan.

Walau aku bukanlah tergolong anak yang pintar, namun aku selalu menurut, mengikuti nasehat Bapak angkatku itu, dan juga Bapak angkat bagi ke tiga adikku, tapi bagimana dengan Inang? Apa Pak Irwan mengangkatnya sebagai anak? Padahal Inang jauh lebih tua dari Pak Irwan, atau Ibu angkat?, ah.. Mana mungkin, tapi jika Pak Irwan mau mengawini Inang, pasti kami akan tinggal di rumahnya yang besar, kami jadi orang kaya, tapi mana mungkin, Pak Irwan khan sudah punya isteri yang cantik dan baik hati, yang pasti kalau Pak Irwan kawin dengan Inang ceritanya akan berubah pastinya yah.

Karena usiaku yang sudah 11 tahun, aku dimasukkan Pak Irwan ke kelas 4 SD, padahal kelas 3 pun aku belum tamat, tapi karena dia seorang guru dan banyak kenalan, akhirnya aku diterima di kelas 4 SD walau harus dalam masa percobaan terlebih dahulu. Kami hanya disuruh belajar dan belajar, semua kebutuhan kami di subsidi Pak Irwan. Laki-laki tersebut pun memberi modal kepada Inang untuk membuka warung kecil-kecilan di rumah, sehingga lebih membantu kami lagi.

Kata-kata yang mengandung makna berupa nasehat selalu disampaikan kepadaku sehingga memacuku untuk belajar lebih giat lagi agar cita-citaku tercapai dan akan menunjukkan kepadanya bahwa pertolongannya tidak sia-sia.

Setahun kemudian

Seperti biasa, sepulang sekolah aku mampir ke rumah Pak Irwan, masuk dari belakang rumah, seperti layaknya seperti rumahku sendiri, mencari keberadaan Pak Irwan, memberi kejutan kepadanya. Melihat laki-laki tersebut yang sedang duduk santai di sofa sambil menonton TV, akupun mendekatinya dengan perlahan.

"Kena" ucapku sambil menutup kedua matanya.

Pak Irwan menangkap kedua tanganku dan menariknya sehingga tubuhku terangkat ke depan, tangan laki-laki tersebut memegang celanaku, menariknya sehingga badanku terjatuh ke sofa. Pak Irwan ternyata tidak memberikan ampun kepadaku lagi, badanku digelitikinya.

"Akhh.. Ampun.. Ampun Pak" ucapku tertawa, kegelian, meliuk-liukkan badanku.

Keakraban begitu memang sering kami lakukan. Pak Irwan seperti Bapak kandungku, selayaknya keceriaan antara Bapak dan anak, dan hanya dengan Pak Irwan baru aku dapatkan. Laki-laki tersebut terus menggelitiki badanku, tidak menghiraukan aku yang memohon meminta ampun untuk menghentikan permainannya, aku sampai mengeluarkan air mata karena bahagia.

Laki-laki tersebut tersenyum, menghentikan permainannya, menatapku sejenak dan dengan tiba-tiba tangannya langsung mencaplok kontolku, meremas-remasnya.

"Geli.. Geli.. Pak.." ucapku lagi sambil tertawa.

Pak Irwan menarik tubuhku ke depan, meletakkan kepalaku di bantal kursi yang berada di bawah pusarnya dan kembali tangannya menjangkau kontolku, meremas-remasnya.

"Akhh.. Bapak gete (genit)" ucapku.

Laki-laki tersebut hanya tersenyum dan terus meremas-remas kontolku yang berada di balik celana. Mendengar sura desahan-desahan, mataku tertuju ke depan TV dan melihat permainan asyik laki-laki dan perempuan di atas ranjang, dan dalam keadaan telanjang bulat.

Bapak angkatku ternyata sedang menonton film porno dan usiaku yang baru 12 tahun, belum faham betul permainan tersebut. Aku menjadi tertarik dengan tontonan di TV tersebut. Pak Irwan tersenyum melihatku yang begitu serius menonton adegan ngentot.

"Seius sekali kau" ucap Pak Irwan memegang daguku.

Aku tersenyum, tersipu malu dan saat itu pula Bapak angkatku mengangkat bantal kursi dari selangkangannya, kontolnya naik ke atas, tegang dengan bulu-bulu yang lebat dan ikal. Pak Irwan tersenyum menatapku, aku baru sadar, ternyata Bapak angkatku telanjang bulat.

"Bapak, tidak malu" ucapku mengejeknya sambil tersenyum.
"Kenapa malu?, khan hanya ada anak Bapak di sini" ucapnya sambil tertawa, tangannya merangkul pundakku, kepalanya dirapatkan ke kepalaku dan Pak Irwan mencium pipiku.
"Akhh, bapah tambah gete saja" ucapku dan menghapus pipiku yang habis diciumnya.

Pak Irwan tertawa lagi, meraih tanganku dan meletakkan ke kontolnya.

"Pegang kontol Bapak, kontol Arido Bapak pegang juga" bisiknya

Tanganku merasakan batang keras tersebut, sementara Pak Irwan meremas-remas kontolku juga, merasa tak puas, laki-laki tersebut membuka retsleting celanaku dan mengeluarkan batang kontolku yang lemas.

"Wah, kontolmu ternyata panjang juga" ucapnya melihat kontolku yang menjulur dari lubang retsleting.

Tangan Pak Irwan menarik-narik ujung kontolku yang terkatup, kuncup. Aku termasuk orang yang tidak sunat. Gerakkan-gerakkan tangan Bapak angkatku yang meremas-remas dan mengocok-ngocok batang kontolku, membuat kontolku semakin bereaksi, hidup, membesar pada diameter batangnya dan semakin panjang dari bentuk semula dan kulit pada ujungnya melebar, seiring kepala kontolku yang membengkak, membesar.

"Wah, kalau Bapak tahu lebih dulu kau punya batang kontol yang besar dan panjang, Bapak langsung menggarap Ido" ucapnya sambil tersenyum.

Pak Irwan mencium pipiku lagi sebelum pergi meninggalkanku dan kembali tak lama kemudian dengan membawa boneka perempuan telanjang bulat tinggi dan ramping. Laki-laki tersebut tersenyum dan kembali duduk di sampingku.

"Bapak kenalkan dengan Madonna" ucapnya padaku memperkenalkan boneka tersebut dan memberitahukan setiap organ tubuh boneka tersebut.

Aku menolak saat Pak Irwan menyuruh untuk menghisap-isap puting payudara boneka tersebut, Bapak angkatku memberi contoh, dia langsung mengisap-isap puting payudara boneka tersebut, menjilatinya dan menarik-narik puting payudara boneka tersebut bergantian. Aku tertawa melihatnya. Bapak angkatku seperti bayi yang sedang menyusu pada boneka tersebut.

Beberapa lama kemudian, Pak Irwan memasukkan kontolnya ke dalam mulut boneka karet tersebut yang menganga lebar, tersenyum melihatku, tangannya terus menekan-nekan kepala boneka karet tersebut.

"Madonna mau merasakan kontol Arido, dia mau mengisap-isap kontol Arido" ucap Bapak Angkatku.
"Enak Pak?" tanyaku.
"Geli dan enak" jawab Pak Irwan sambil tersenyum dan membuka baju dan celana seragamku.

Aku merasakan kegelian saat mulut boneka tersebut keluar masuk memakan batang kontolku.

"Geli.. Geli.. Pak" ucapku.
Pak Irwan tersenyum sambil terus menggerak-gerakan kepala boneka tersebut.
"Pak.. Gelii" ucapku lagi.
"Akhh.." desahku pelan dan pendek.
Bapak angkatku mengangkat boneka karet tersebut, "Wah.. Air manimu, tertinggal di dalam mulut Madonna" ucapnya menunjukkan cairan kental seperti ludah namun lebih kental lagi.
"Anak Bapak, kecil-kecil sudah menghasilkan" ucap Pak Irwan lagi, menambah kebingunganku lagi. Laki-laki tersebut memelukku sambil mengelus-elus rambutku.

Pak Irwan mengajakku ke kamar mandi, mendudukkanku di sisi bak, sementara Bapak angkatku tersebut jongkok, tangannya meraih kontolku dan.. Dan.. Bapak angkatku tersebut menelan batang kontolku, menarik-nariknya dengan mulutnya, dengan gerakan cepat sehingga kontolku bertambah besar kembali dan memanjang. Pak Irwan mengocok-ngocok batang kontolku, merapatkan kedua bibirnya sehingga batang kontolku terjepit, hingga batang kontolku tenggelam samapai pangkalnya. Tanpa pengetahuan dan tidak tahuanku, aku membiarkan Bapak angkatku melakukannya. Kocokan-kocokan mulutnya pada batang kontolku semakin enak saja, geli rasanya.

Pak Irwan mengeluarkan batang kontolku dari mulutnya, dan lidahnya menari-nari, menjilati seluruh batang kontolku dari ujung, kepala kontolku sampai pangkalnya dan yang lebih enak lagi, saat Bapak angkatku menjilati biji kontolku, mengulumnya satu persatu sambil menarik-nariknya dengan mulutnya dan kedua biji kontolku ditelannya sekaligus dan menarik-nariknya untuk beberapa lama laki-laki tersebut melakukannya dan kemudian menelan batang kontolku berikut kedua biji kontolku secara bersamaan, kembali menariknya dengan pelan.

Akkhh.. Geli dan enak aku rasakan, hangatt..

Untuk beberapa lama Bapak angkatku melakukannya, mengisap-isap kontolku dan terus.. Terus dia lakukan hingga hal yang sama aku dapatkan seperti saat boneka karet tersebut menelan kontolku, aku merasakan gelii.. Gelii yang mengenakkan dan Bapak angkatku mengeluarkan batang kontolku dari mulutnya dan menunjukkan cairan kental dalam mulutnya. Cairan mani kata Bapakku dan langsung ditelannya.

Permainan berikutnya aku dapatkan, dengan waktu yang di atur oleh Bapak angkatku sendiri, sementara aku merasa ketagihan dengan permainan tersebut.

Hari yang telah ditentukan, rasanya aku ingin pelajaran sekolah cepat selesai, supaya aku dapat menemui Pak Irwan dan memintanya untuk mengajarkan permainan berikutnya. Seperti yang sudah di jadwalkan, kembali aku merasakan permaianan Madonna dengan asuhan Bapak angkatku, aku memperkosa lubang kemaluannya, akhh.. Sangat enak.. Enakk.. Enakk, Pak Irwan menyuruhku mendesah jika aku merasakan nikmat.. Dan aku melakukannya, sementara aku mengentot Madonna, Bapak angkatku menciumiku, mencumbu, bibirku, melumat bibirku. Dengan tekhnik-teknik dan ajarannya aku pun mulai membalas setiap cumbuannya. Hangat, nikmat aku rasakan saat bibir Bapak angkatku menyentuh bibirku dan melumat mulutku. Setelah selesai dengan Madonna, kembali Bapak angkatku mengambil alih posisinya, seperti biasa menelan batang kontolku, mengocok-ngocoknya dengan mulutnya, dan kembali air maniku muncrat di dalam mulutnya, dan ditelan langsung oleh Bapak angkatku tersebut.

Malam itu, Pak Irwan menyuruhku untuk ke rumahnya dan saat yang aku nantikan akhirnya tiba, kebetulan satu minggu itu aku tidak berjumpa dengannya, Pak Irwan mengantar istrinya pulang karena ada urusan keluarga katanya. Kami akan melakukannya malam itu sepuasnya, yah sepuasnya. Aku juga sudah sangat merindukannya terutama kerinduan mulutnya yang akan mengocok-ngocok kontolku yang membuatku kegelian, keenakan, kenikmatan, hingga tubuhku mengejang seiring dengan air maniku yang kental muncrat ke dalam mulutnya.

Pak Irwan langsung mengajakku masuk dan tanpa basa-basi lagi aku menelanjangi pakaianku, sementara Pak Irwan yang sudah bertelanjang dada dan hanya memakai sarung saja saat itu, langsung membuka sarungnya dan Bapak angkatku sudah tidak memakai apa-apa lagi. Tubuhnya yang bulat, padat berisi tanpa dibalut sehelai benangpun. Pak Irwan menarik tanganku dan kami berbaring di atas air bad yang sudah terbentang di depan TV. Bpak angkatku mengusap seluruh badanku dengan baby oil, mengocok-ngocok kontolku dengan minyak tersebut hingga kontolku bertambah besar dan panjang, berdiri tegak 90 derajat.

"Madonnanya mana Pak?" tanyaku.
"Kau tidak butuh lagi" jawab Bapak angkatku sambil tersenyum.

Bapak angkatku membaringkan badannya ke air bad, terlungkup dan menyuruhku untuk mengoleskan Baby oil ke punggungnya, ke pantatnya, kedua paha, betis dan kakinya, kemudian laki-laki tersebut menumpahkan sisa baby oil pada belahan pantatnya, meraba-raba lubang pantatnya, hingga terbuka lebar, dan aku pun menaiki tubuhnya sesuai permintaannya, keadaan licin tubuhnya membuat tubuhku meliuk-liuk di atas punggungnya.

"Enak Pak, enak sekali" ucapku memberi komentar, Pak Irwan tersenyum, dan memintaku untuk memasukkan kontolku ke dalam lubang pantatnya. Tanpa banyak tanya lagi aku melakukkannya dan menekan pantatku hingga batang kontolku amblas di dalam lubang pantatnya.

"Aakkhh.." desahku, betul-betul enak.. Nikmat.. Enakk.. Gelii..

Aku mulai menggerakkan pantatku perlahan, namun dasar nafsuku yang besar namun tenaga yang kurang, aku cepat mencapai puncak orgasme..

"Yah, istirahat dulu" saran Bapak dan akan aku lanjutkan kembali.

Aku tidak ingin berlama-lama beristirahat dan mengajak Bapak angkatku kembali untuk menyodomi lubang pantatnya dan aku berhasil melakukannya beberapa kali, sampai Bapak angkatku khawatir dengan fisikku yang tidak akan mampu lagi untuk melanjutkan permainan.

"Jangan dipaksakan, kita masih banyak waktu" ucapnya.

Aku yang sudah merasakan enak, geli dengan permainan yang barusan aku lakukan, meminta Bapak kembali untuk meyodomi lubang pantatnya dan Bapak angkatku tersebut kembali melayaniku.

"Permainan ini, betul-betul enak, gelii, gelii, Pak" ucapku lagi.

Bapak angkatku hanya tersenyum. Dan hari-hari berikutnya aku meminta Bapak untuk menyodominya, memuaskan nafsuku yang sangat besar, dan Bapak dengan setia melayaniku, kami saling bercumbu, berciuman, memacu nafsu kami yang tak habis-habisnya. Aku menyukai Bapak angkatku, sama halnya dengan beliau lebih menyukaiku daripada istrinya, dia lebih terpuaskan dengan laki-laki muda dengan kontol yang besar dan panjang.

Permainan kami terus berlanjut hingga sekarang, sepertinya terjalin perasaan cinta di antara kami, rasa sayang dan saling menyukai bukan antara anak dan Bapak lagi, tetapi mungkin seperti kekasih, kekasih sejenis, tidak ada sang istri. Adakalanya Bapak bertindak sebagai istri atau sebaliknya dengan diriku sendiri, kami saling memuaskan, memacu gairah kami yang lagi panas, apalagi aku mulai tumbuh sebagai laki-laki remaja, dengan perubahan diriku yang nyata, suara, tubuhku, dan organ-organ tubuhku yang lainnya.

Kontolku semakin besar dan dengan panjangnya bertambah beberapa senti, dengan bulu-bulu yang tumbuh subur di sekita kontolku dan selalu di cukur Bapak angkatku, sehingga botak. Dia sangat menyukainya. Apa yang dia sukai otomatis aku menyukainya, aku memberikan semuanya untuk kesenangannya karena dia begitu banyak menolongku dan keluargaku. Atau apa karena aku menyukai laki-laki tersebut sejak awal, atau mungkin karena aku mencintainyakah?

Akhh, aku harap untuk selamanyaa..

TAMAT


Bennyku sayang

Awek Pantat Panas CantikAku kenal Benny dari kedua kakakku (Biasanya aku memanggilnya Bey). Mereka berteman ketika mereka berada di luar negri. Wajah Asianya yang kecoklatan dan tubuhnya yang atletis, membuatku terpana waktu pertama kali aku di perkenalkan. Aku sering pergi bersama mereka, dia dan kedua kakakku. Dari hanya sekedar duduk di cafe ataupun berlibur ke luar daerah. Biasanya, kedua kakakku selalu membawa pacarnya masing-masing, sementara Bey selalu menemaniku kemanapun kami pergi.

Lama kelamaan, kami menjadi sangat akrab. Kami berbincang bebas, dari hal yang biasa, hingga hal yang bisa membuat darah berdesir karena nafsu. Suatu ketika kami berbincang di Yahoo Chating. Pembicaraan mulai mengarah ke hal-hal yang membuat nafsu kami mulai naik.



"Zi.. Sepertinya lo kaya gue ya.. MLT (Manusia Libido TInggi)" katanya tiba-tiba.
"Bisa aja.. Emangnya lo gitu?" Tanyaku.
"Yah.. Gue kalau sudah Horny, bisa coli 2 kali sehari! Kaya minum obat ya?" Jawabnya.
"Haah? Gila! 2 Kali sehari? wah.. Gila! Tapi.. Gue juga kalau lagi mau mens juga gitu! Kadang.. Bisa tiap hari masturbate dikamar" Ujarku.
"Gila juga.. terus kalau masturbate, pake apaan? Kenapa nggak ngajak Ale aja?" Tanyanya.
"Kalau lagi ada dia sih enak.. Tapi kalau Ale lagi keluar negri, bisa lama dia baru pulang. Dan dia kemaren sudah berangkat lagi ke LA, padahal baru pulang minggu lalu! Sekarang kalau gue horny, yah.. Paling masturbate!" Jawabku panjang.

Setelah jeda sekian menit.

"Zi.. Gue mau tanya, sebelumnya mohon maaf sebesar-besarnya.. Dan tolong jangan benci gue dan tolong lupakan hal ini kalau elo enggak mau.. Please janji.. Gue mau tanya.. kalau ada kesempatan.. Elo bisa percaya gue sebagai teman elo.. Elo mau enggak lakukan ini dengan gue? Sekali lagi mohon maaf banget sebesar-besarnya telah menanyakan ini ke elo.. Soalnya gue bener-benar bingung.. Gue enggak tahu harus gimana dan harus bicara ke siapa.. Mudah-mudahan elo bisa pahami.. Dan sekali lagi maafkan gue.." Tanyanya.

'Apa?' Pikirku. Agak lama aku memikirkannya. Sudah beberapa kali ia memanggilku di window itu. Tapi tetap aku tidak menjawabnya. Memang aku sudah cukup dekat mengenalnya. Akupun sering membayangkannya ketika aku masturbasi. Tapi.. Untuk ML sama dia?

"Zi.. Kamu dimana? Sory deh kalau kamu tersinggung.. Sory Zi.. Zi.. Jangan marah ya.. Gue cuma ingin melampiaskan apa yang ada dalam pikiran gue. kalau lu nggak berkenan.. Lupain aja deh Zi kalau gue pernah nanya!" Ketiknya.

Setelah agak lama aku membiarkannya, akhirnya aku memutuskan untuk menjawabnya.

"Bey.. Gue nggak marah kok! Cuma kaget aja!"
"Eh.. Bey.. Gue harus offline dulu neh! Ada kerjaan yang harus gue kerjain! Nanti gue telepon deh! bye.."

Hubungan langsung kututup. Seketika kumatikan koneksi internetku. Tak lama, tiba-tiba HP ku berbunyi. Ada SMS masuk! 'Nanti malem aku telpon ya say!' sebuah pesan singkat dari Bey. Sekitar jam 10 malam, aku mengirimkan SMS ke Bey, yang mengatakan bahwa aku sudah bisa diajak bicara. Tak berapa lama ia menelponku.

"Zi.." Ucapnya pelan.
"Biasa aja lagi Bey.. Gue nggak papa kok! Gue cuma kaget doang. Emangnya lo sudah ngebet banget ya?" Tanyaku.
"Iya nih Zi.. Dari pada gue main sama orang yang nggak jelas.. Gue ingin banget main sama lo!" Ujarnya polos.
"Iya sih.. Gue juga lagi ingin banget.. sudah gitu Ale pas nggak ada!"
"Boleh.. Kapan?" tanyaku.
"Asyik!! Besok kan libur tuh.. Lo gue jemput deh.. Kita ngingep di hotel. Yah?" Katanya kegirangan.
"Lo paling suka diapain?" Tanyanya kemudian.
"Gue.. Wah.. Banyak deh! Di oral juga suka banget! Biasanya kalau foreplay paling enak tuh di oral dulu" Jawabku.
"Gue janji bakalan bikin lo puas deh!! Gue kan juga nggak kalah sama Ale!" Ujarnya.
"Bukti dulu! baru ngomong!" Sahutku.

Setelah agak lama berbincang, kami pun berpisah dari udara. Aku segera mempersiapan diri. Mencukur bulu memekku sampai mulus.

*****

Besoknya, aku dijemput Bey jam 5 sore di rumahku dengan motor Tiger merahnya, kemudian kami meluncur ke sebuah Hotel mungil yang aku sendiri tidak begitu mengenal daerahnya. Bey mendaftarkan untuk memperoleh sebuah kamar. Aku mengikutinya dari belakang menuju kamar kami. Sesampainya di kamar, aku segera masuk ke kamar mandi untuk membersihkan badanku. Tak berapa lama setelah aku menanggalkan pakaian dalamku dan hanya mengenakan kaosku yang longgar, Bey mengetuk pintu kamar mandi. Waktu kubuka, ternyata disana ada Bey yang hanya mengenakan celana dalam berwarna biru mudanya. Sepertinya celana itu menyimpan benda yang terlalu besar untuk dimasukkan didalamnya.

Bey langsung mencium bibirku dan memainkan lidahnya ganas dalam mulutku. Aku tidak mau kalah, akupun memainkan lidahku ke dalam mulutnya. Nafas kami berdua semakin memburu. Tangannya yang satu meremas-remas tetekku dan memainkan putingnya dan lainnya mengorek-ngorek memekku dengan jarinya. Tanganku pun tak tinggal diam. Aku meletakkan telapak tangan kananku diatas gundukan dicelananya, meremas-remasnya sedikit dan mengocoknya dari luar. Terasa seperti ada darah yang panas naik di punggungku, mendidih semua darahku oleh nafsuku. Yang ada dalam benakku saat itu hanyalah mewujudkan impianku selama ini untuk merasakan apa yang ada dibalik celana dalamnya, yang selama ini menghantuiku.

Aku menyandarkannya pada tembok kamar mandi dan mulai menjilati lehernya, kemudian semakin ke bawah, ke arah putingnya. Dadanya yang bidang dan ujung putingnya yang mungil, membuatku gemas ingin menggigitnya. Kuputar putar lidahku disekeliling putingnya kemudian menghisapnya kuat. Kudengar desahan halus dari mulut Bey menandakan ia juga menikmatinya, membuatku semakin bersemangat. Perlahan, lidahku menuju celana dalamnya yang berisi benda yang tadinya agak lembek, sekarang sudah sangat keras sekali. Pertama kucium bagian itu dengan mesra dari luar celananya, perlahan kubuka celana dalamnya itu, dan kontolnya mencuat seperti terbebas dari sangkar celana dalamnya. Batangnya yang panjang sekitar 16 cm dan sungguh tebal sekitar 5,5 cm itu membuatku terpana sebentar. Panjangnya memang tidak sepanjang milik Ale, tapi.. Sangat tebal!

Aku mulai menghisap bola bolanya dibagian bawah, kemudian menjilat dari bawah ke ujung kontolnya. Kepala kontolnya yang mengkilat karena sudah basah oleh larutan pelumasnya, kumasukkan dengan segera ke dalam mulutku. Terasa penuh, tapi aku ingin mereguk semua kontolnya hingga sampai ke dalam tenggorokanku. Desahan Bey semakin kuat menandakan ia juga menikmatinya. Kukocok kontolnya itu dalam mulutku dengan irama kadang cepat, kadang lambat. Sambil kuputar-putar tanganku yang menggenggam batang yang tersisa diluar mulutku sambil meremasnya perlahan. Semakin cepat aku menghisapnya, semakin Bey mendorong kepalaku supaya kontolnya masuk sepenuhnya dalam mulutku. Tiba tiba, ia menarik badanku dan mebalikkan badanku hingga menghadap tembok. Ia menarik pantatku hingga aku sedikit menungging. Terasa ada benda tumpul yang mulai menyodok-nyodok memekku yang sudah basah. Dalam satu kali tusukan yang keras, Bey menghujamkan kontolnya ke dalam memekku.

"Ssshh.. Aaahh.. Beeyy.." Jeritku saat itu.

Sebentar ia membiarkan kontolnya diam dalam memeku. Tangan kanannya mengusap-usap klitorisku dari depan, sementara yang satunya meremas tetekku. Ia mencium pundak dan leherku bagian belakang, membuatku semakin merinding. Perlahan ia mulai mengocok kontolnya dalam memekku. Terasa penuh dan sulit untuk digerakkan. Dinding memekku seakan ditarik-tarik keluar. Aku merapatkan pahaku, hingga benar-benar terasa kontolnya yang besar itu mengacak-acak memekku. Ia mengocoknya semakin kuat, dengan tusukan-tusukan yang dalam.

"Beeyy.. Eeennaakk.. Ssayy.. Aahh.. Teruuss.. Llaggii Beey.. Ah.. Aahh.. Ssshh.." aku mulai ngelantur.

Tiba-tiba terasa perutku bagian bawah mulai mengejang, otot-otot memekku mulai bergetar, pahaku mulai tidak kuat merasakan ledakan nafsu dalam tubuhku. Aku menjerit semakin kuat memanggil namanya.

"Beeyy.. Aaahh.."

Terasa otot-otot memekku berkedut keras, meremas kontol Bey yang masih tertanam didalamnya. Bey memegang pinggangku, menjagaku agar tidak terjatuh. Ia mengeluarkan kontolnya, dan mendudukkanku diatas toilet. Kontolnya masih berdiri tegak, berdiri persis di depan mataku. Kontol yang ada di depan mataku itu, langsung saja kuhisap. Kumainkan dalam mulutku. Terasa sangat penuh, tapi nikmat sekali. Kembali aku memainkan lidahku di kepala kontolnya, membuat Bey mendesah desah perlahan, tanda ia sangat menikmatinya. Sesekali ia mendorong kepalaku hingga kontolnya masuk lebih dalam ke dalam mulutku. Semakin cepat aku mengocoknya.

"Aaahh.." Tiba tiba ia mendesah, bersamaan dengan itu, spermanya berhamburan dalam mulutku, terasa beberapa kali semprotan yang kuat ke dalamnya. Kutelan semua spermanya hingga tidak tersisa sedikitpun, kemudian kujilat seluruh kontolnya dan kukulum dalam mulutku.

Setelah aku beristirahat sebentar, kembali aku menghisap kontolnya hingga kembali bangun dan berdiri tegak. Bey menyalakan air hangat dari shower dan menyemprotkan ke memekku. Ia mengelus-elusnya perlahan. Aku membuka pahaku supaya ia bisa lebih leluasa. Ia mengambil sabun khusus untuk memekku, dan mengusap usapnya hingga berbusa, memainkan jarinya disana kemudian setelah bersih, ia kembali membilasnya dengan air hangat.

Setelah aku mendapatkan kembali kekuatanku, kami keluar dari kamar mandi dan berbaring di tempat tidur. Kami kembali berciuman mesra. Dari hanya berciuman biasa, aku mulai memainkan lidahku dalam mulutnya. Bey mulai naik diatasku dan mulai menciumi sekujur tubuhku. Dari telingaku, leherku, putingku tidak ada yang terlewatkan. Lidahnya yang hangat, menjelajahi daerah-daerah sensitifku dengan sempurna. Benar-benar membuatku sangat bernafsu. Tak berapa lama, lidahnya mendarat di memekku.

"Ahh.. Ssshh.." Desahku keenakan.

Lidahnya mulai memainkan lubang memekku, kadang menghisap bibir memekku, kemudian tiba-tiba menusukkan lidahnya yang hangat itu dalam memekku, membuatku serasa melayang. Ia menghisap-hisap lubangku, seperti difakum rasanya. Sungguh nikmat tiada tara. Berbeda dengan ketika ia menusukkan kontolnya, kali ini, terasa kecil tapi sangat lembut dan menggelitik. Memekku dibuatnya gatal, terasa ada cairan yang mengalir keluar dari lubang memekku, tapi dengan segera ia menjilatnya hingga bersih. Semakin lama semakin nikmat rasanya. Aku mendesah sangat kuat karena keenakan. Terasa ada desakan dari dalam memekku, membuatku semakin menggelinjang. Aku mulai merapatkan pahaku, taktahan aku menahan gejolak dalam dadaku.

"Ahh.. Beeyy.. Eennakk.. Aaahh.. Bey.. Keluar.. Beyy.. Beeyy.."

Aku meracau tak jelas, ketika memekku mulai berkedut, dan mengeluarkan cairan kenikmatan dari dalam.

"Gila Bey.. Lidah lo! Kontol lo! Enak banget! Ahli banget sih lo! Belajar dimana?" Ujarku sambil mengelus kepalanya yang masih di memekku. Kuliahat bibirnya belepotan cairan cintaku. Ia kemudian menjilatnya hingga bersih, kemudian ia menciumku mesra.

Ia terlentang disebelahku, masih dengan kontolnya yang berdiri tegak. Ternyata sampai tadi, ia belum juga mengendurkan otot-otot kontolnya. Aku duduk diatasnya, dan membimbing kontolnya masuk dalam memekku. Aku menurunkan pantatku.

"Ughh.." desahku, merasakan kontolnya yang panjang itu masuk ke dalam memekku. Menekan peranakanku. Perlahan aku memutar mutar pantatku, sementara ia sekali sekali menusukkan kontolnya ke dalam memekku dengan menyentakkan pantatnya, membuatku semakin melayang. Segala arah kucoba, semakin aku tergila gila dengan kontolnya. Dari berputar putar, maju mundur, bahkan naik turun seperti mengendarai kuda. Ya, aku seperti mengendarai kuda jantan yang kuat. Memekku terasa diobok obok, diaduk aduk. Aku berpegangan dengan kepala tempat tidur supaya aku bisa lebih kuat menggoyang pantatku.

Plok.. Plok.. Plok.. bunyi setiap kali pahaku beradu dengan pahanya. Sesungguhnya aku sudah semakin tidak kuat menahan kenikmatan itu, otot dalam memekku terasa sangat tegang, mengikat kuat kontol yang tertanam didalamnya.

"Aaahh.. Beeyy.. Akkuu mauu keluaarr.. Beeyy.." Aku meracau merasakan kenikmatan yang tiada tara.
"Bareng sayy.. Aaahh.." Terasa kedutan keras di batangnya, menandakan ia telah mengeluarkan spermanya dalam memekku.

Aku tetap duduk diatasnya sebentar. Taklama kukeluarkan kontolnya yang sudah sedikit lemas. Aku mulai mengulum kontolnya yang sudah sedikit menciut. Ternyata sekalipun begitu, tidak muat sepenuhnya dalam memekku. Hmm.. Akhirnya impianku tercapai mendapatkan kontolnya yang besar itu.

Tamat


Bennyku sayang

Awek Pantat Panas CantikAku kenal Benny dari kedua kakakku (Biasanya aku memanggilnya Bey). Mereka berteman ketika mereka berada di luar negri. Wajah Asianya yang kecoklatan dan tubuhnya yang atletis, membuatku terpana waktu pertama kali aku di perkenalkan. Aku sering pergi bersama mereka, dia dan kedua kakakku. Dari hanya sekedar duduk di cafe ataupun berlibur ke luar daerah. Biasanya, kedua kakakku selalu membawa pacarnya masing-masing, sementara Bey selalu menemaniku kemanapun kami pergi.

Lama kelamaan, kami menjadi sangat akrab. Kami berbincang bebas, dari hal yang biasa, hingga hal yang bisa membuat darah berdesir karena nafsu. Suatu ketika kami berbincang di Yahoo Chating. Pembicaraan mulai mengarah ke hal-hal yang membuat nafsu kami mulai naik.



"Zi.. Sepertinya lo kaya gue ya.. MLT (Manusia Libido TInggi)" katanya tiba-tiba.
"Bisa aja.. Emangnya lo gitu?" Tanyaku.
"Yah.. Gue kalau sudah Horny, bisa coli 2 kali sehari! Kaya minum obat ya?" Jawabnya.
"Haah? Gila! 2 Kali sehari? wah.. Gila! Tapi.. Gue juga kalau lagi mau mens juga gitu! Kadang.. Bisa tiap hari masturbate dikamar" Ujarku.
"Gila juga.. terus kalau masturbate, pake apaan? Kenapa nggak ngajak Ale aja?" Tanyanya.
"Kalau lagi ada dia sih enak.. Tapi kalau Ale lagi keluar negri, bisa lama dia baru pulang. Dan dia kemaren sudah berangkat lagi ke LA, padahal baru pulang minggu lalu! Sekarang kalau gue horny, yah.. Paling masturbate!" Jawabku panjang.

Setelah jeda sekian menit.

"Zi.. Gue mau tanya, sebelumnya mohon maaf sebesar-besarnya.. Dan tolong jangan benci gue dan tolong lupakan hal ini kalau elo enggak mau.. Please janji.. Gue mau tanya.. kalau ada kesempatan.. Elo bisa percaya gue sebagai teman elo.. Elo mau enggak lakukan ini dengan gue? Sekali lagi mohon maaf banget sebesar-besarnya telah menanyakan ini ke elo.. Soalnya gue bener-benar bingung.. Gue enggak tahu harus gimana dan harus bicara ke siapa.. Mudah-mudahan elo bisa pahami.. Dan sekali lagi maafkan gue.." Tanyanya.

'Apa?' Pikirku. Agak lama aku memikirkannya. Sudah beberapa kali ia memanggilku di window itu. Tapi tetap aku tidak menjawabnya. Memang aku sudah cukup dekat mengenalnya. Akupun sering membayangkannya ketika aku masturbasi. Tapi.. Untuk ML sama dia?

"Zi.. Kamu dimana? Sory deh kalau kamu tersinggung.. Sory Zi.. Zi.. Jangan marah ya.. Gue cuma ingin melampiaskan apa yang ada dalam pikiran gue. kalau lu nggak berkenan.. Lupain aja deh Zi kalau gue pernah nanya!" Ketiknya.

Setelah agak lama aku membiarkannya, akhirnya aku memutuskan untuk menjawabnya.

"Bey.. Gue nggak marah kok! Cuma kaget aja!"
"Eh.. Bey.. Gue harus offline dulu neh! Ada kerjaan yang harus gue kerjain! Nanti gue telepon deh! bye.."

Hubungan langsung kututup. Seketika kumatikan koneksi internetku. Tak lama, tiba-tiba HP ku berbunyi. Ada SMS masuk! 'Nanti malem aku telpon ya say!' sebuah pesan singkat dari Bey. Sekitar jam 10 malam, aku mengirimkan SMS ke Bey, yang mengatakan bahwa aku sudah bisa diajak bicara. Tak berapa lama ia menelponku.

"Zi.." Ucapnya pelan.
"Biasa aja lagi Bey.. Gue nggak papa kok! Gue cuma kaget doang. Emangnya lo sudah ngebet banget ya?" Tanyaku.
"Iya nih Zi.. Dari pada gue main sama orang yang nggak jelas.. Gue ingin banget main sama lo!" Ujarnya polos.
"Iya sih.. Gue juga lagi ingin banget.. sudah gitu Ale pas nggak ada!"
"Boleh.. Kapan?" tanyaku.
"Asyik!! Besok kan libur tuh.. Lo gue jemput deh.. Kita ngingep di hotel. Yah?" Katanya kegirangan.
"Lo paling suka diapain?" Tanyanya kemudian.
"Gue.. Wah.. Banyak deh! Di oral juga suka banget! Biasanya kalau foreplay paling enak tuh di oral dulu" Jawabku.
"Gue janji bakalan bikin lo puas deh!! Gue kan juga nggak kalah sama Ale!" Ujarnya.
"Bukti dulu! baru ngomong!" Sahutku.

Setelah agak lama berbincang, kami pun berpisah dari udara. Aku segera mempersiapan diri. Mencukur bulu memekku sampai mulus.

*****

Besoknya, aku dijemput Bey jam 5 sore di rumahku dengan motor Tiger merahnya, kemudian kami meluncur ke sebuah Hotel mungil yang aku sendiri tidak begitu mengenal daerahnya. Bey mendaftarkan untuk memperoleh sebuah kamar. Aku mengikutinya dari belakang menuju kamar kami. Sesampainya di kamar, aku segera masuk ke kamar mandi untuk membersihkan badanku. Tak berapa lama setelah aku menanggalkan pakaian dalamku dan hanya mengenakan kaosku yang longgar, Bey mengetuk pintu kamar mandi. Waktu kubuka, ternyata disana ada Bey yang hanya mengenakan celana dalam berwarna biru mudanya. Sepertinya celana itu menyimpan benda yang terlalu besar untuk dimasukkan didalamnya.

Bey langsung mencium bibirku dan memainkan lidahnya ganas dalam mulutku. Aku tidak mau kalah, akupun memainkan lidahku ke dalam mulutnya. Nafas kami berdua semakin memburu. Tangannya yang satu meremas-remas tetekku dan memainkan putingnya dan lainnya mengorek-ngorek memekku dengan jarinya. Tanganku pun tak tinggal diam. Aku meletakkan telapak tangan kananku diatas gundukan dicelananya, meremas-remasnya sedikit dan mengocoknya dari luar. Terasa seperti ada darah yang panas naik di punggungku, mendidih semua darahku oleh nafsuku. Yang ada dalam benakku saat itu hanyalah mewujudkan impianku selama ini untuk merasakan apa yang ada dibalik celana dalamnya, yang selama ini menghantuiku.

Aku menyandarkannya pada tembok kamar mandi dan mulai menjilati lehernya, kemudian semakin ke bawah, ke arah putingnya. Dadanya yang bidang dan ujung putingnya yang mungil, membuatku gemas ingin menggigitnya. Kuputar putar lidahku disekeliling putingnya kemudian menghisapnya kuat. Kudengar desahan halus dari mulut Bey menandakan ia juga menikmatinya, membuatku semakin bersemangat. Perlahan, lidahku menuju celana dalamnya yang berisi benda yang tadinya agak lembek, sekarang sudah sangat keras sekali. Pertama kucium bagian itu dengan mesra dari luar celananya, perlahan kubuka celana dalamnya itu, dan kontolnya mencuat seperti terbebas dari sangkar celana dalamnya. Batangnya yang panjang sekitar 16 cm dan sungguh tebal sekitar 5,5 cm itu membuatku terpana sebentar. Panjangnya memang tidak sepanjang milik Ale, tapi.. Sangat tebal!

Aku mulai menghisap bola bolanya dibagian bawah, kemudian menjilat dari bawah ke ujung kontolnya. Kepala kontolnya yang mengkilat karena sudah basah oleh larutan pelumasnya, kumasukkan dengan segera ke dalam mulutku. Terasa penuh, tapi aku ingin mereguk semua kontolnya hingga sampai ke dalam tenggorokanku. Desahan Bey semakin kuat menandakan ia juga menikmatinya. Kukocok kontolnya itu dalam mulutku dengan irama kadang cepat, kadang lambat. Sambil kuputar-putar tanganku yang menggenggam batang yang tersisa diluar mulutku sambil meremasnya perlahan. Semakin cepat aku menghisapnya, semakin Bey mendorong kepalaku supaya kontolnya masuk sepenuhnya dalam mulutku. Tiba tiba, ia menarik badanku dan mebalikkan badanku hingga menghadap tembok. Ia menarik pantatku hingga aku sedikit menungging. Terasa ada benda tumpul yang mulai menyodok-nyodok memekku yang sudah basah. Dalam satu kali tusukan yang keras, Bey menghujamkan kontolnya ke dalam memekku.

"Ssshh.. Aaahh.. Beeyy.." Jeritku saat itu.

Sebentar ia membiarkan kontolnya diam dalam memeku. Tangan kanannya mengusap-usap klitorisku dari depan, sementara yang satunya meremas tetekku. Ia mencium pundak dan leherku bagian belakang, membuatku semakin merinding. Perlahan ia mulai mengocok kontolnya dalam memekku. Terasa penuh dan sulit untuk digerakkan. Dinding memekku seakan ditarik-tarik keluar. Aku merapatkan pahaku, hingga benar-benar terasa kontolnya yang besar itu mengacak-acak memekku. Ia mengocoknya semakin kuat, dengan tusukan-tusukan yang dalam.

"Beeyy.. Eeennaakk.. Ssayy.. Aahh.. Teruuss.. Llaggii Beey.. Ah.. Aahh.. Ssshh.." aku mulai ngelantur.

Tiba-tiba terasa perutku bagian bawah mulai mengejang, otot-otot memekku mulai bergetar, pahaku mulai tidak kuat merasakan ledakan nafsu dalam tubuhku. Aku menjerit semakin kuat memanggil namanya.

"Beeyy.. Aaahh.."

Terasa otot-otot memekku berkedut keras, meremas kontol Bey yang masih tertanam didalamnya. Bey memegang pinggangku, menjagaku agar tidak terjatuh. Ia mengeluarkan kontolnya, dan mendudukkanku diatas toilet. Kontolnya masih berdiri tegak, berdiri persis di depan mataku. Kontol yang ada di depan mataku itu, langsung saja kuhisap. Kumainkan dalam mulutku. Terasa sangat penuh, tapi nikmat sekali. Kembali aku memainkan lidahku di kepala kontolnya, membuat Bey mendesah desah perlahan, tanda ia sangat menikmatinya. Sesekali ia mendorong kepalaku hingga kontolnya masuk lebih dalam ke dalam mulutku. Semakin cepat aku mengocoknya.

"Aaahh.." Tiba tiba ia mendesah, bersamaan dengan itu, spermanya berhamburan dalam mulutku, terasa beberapa kali semprotan yang kuat ke dalamnya. Kutelan semua spermanya hingga tidak tersisa sedikitpun, kemudian kujilat seluruh kontolnya dan kukulum dalam mulutku.

Setelah aku beristirahat sebentar, kembali aku menghisap kontolnya hingga kembali bangun dan berdiri tegak. Bey menyalakan air hangat dari shower dan menyemprotkan ke memekku. Ia mengelus-elusnya perlahan. Aku membuka pahaku supaya ia bisa lebih leluasa. Ia mengambil sabun khusus untuk memekku, dan mengusap usapnya hingga berbusa, memainkan jarinya disana kemudian setelah bersih, ia kembali membilasnya dengan air hangat.

Setelah aku mendapatkan kembali kekuatanku, kami keluar dari kamar mandi dan berbaring di tempat tidur. Kami kembali berciuman mesra. Dari hanya berciuman biasa, aku mulai memainkan lidahku dalam mulutnya. Bey mulai naik diatasku dan mulai menciumi sekujur tubuhku. Dari telingaku, leherku, putingku tidak ada yang terlewatkan. Lidahnya yang hangat, menjelajahi daerah-daerah sensitifku dengan sempurna. Benar-benar membuatku sangat bernafsu. Tak berapa lama, lidahnya mendarat di memekku.

"Ahh.. Ssshh.." Desahku keenakan.

Lidahnya mulai memainkan lubang memekku, kadang menghisap bibir memekku, kemudian tiba-tiba menusukkan lidahnya yang hangat itu dalam memekku, membuatku serasa melayang. Ia menghisap-hisap lubangku, seperti difakum rasanya. Sungguh nikmat tiada tara. Berbeda dengan ketika ia menusukkan kontolnya, kali ini, terasa kecil tapi sangat lembut dan menggelitik. Memekku dibuatnya gatal, terasa ada cairan yang mengalir keluar dari lubang memekku, tapi dengan segera ia menjilatnya hingga bersih. Semakin lama semakin nikmat rasanya. Aku mendesah sangat kuat karena keenakan. Terasa ada desakan dari dalam memekku, membuatku semakin menggelinjang. Aku mulai merapatkan pahaku, taktahan aku menahan gejolak dalam dadaku.

"Ahh.. Beeyy.. Eennakk.. Aaahh.. Bey.. Keluar.. Beyy.. Beeyy.."

Aku meracau tak jelas, ketika memekku mulai berkedut, dan mengeluarkan cairan kenikmatan dari dalam.

"Gila Bey.. Lidah lo! Kontol lo! Enak banget! Ahli banget sih lo! Belajar dimana?" Ujarku sambil mengelus kepalanya yang masih di memekku. Kuliahat bibirnya belepotan cairan cintaku. Ia kemudian menjilatnya hingga bersih, kemudian ia menciumku mesra.

Ia terlentang disebelahku, masih dengan kontolnya yang berdiri tegak. Ternyata sampai tadi, ia belum juga mengendurkan otot-otot kontolnya. Aku duduk diatasnya, dan membimbing kontolnya masuk dalam memekku. Aku menurunkan pantatku.

"Ughh.." desahku, merasakan kontolnya yang panjang itu masuk ke dalam memekku. Menekan peranakanku. Perlahan aku memutar mutar pantatku, sementara ia sekali sekali menusukkan kontolnya ke dalam memekku dengan menyentakkan pantatnya, membuatku semakin melayang. Segala arah kucoba, semakin aku tergila gila dengan kontolnya. Dari berputar putar, maju mundur, bahkan naik turun seperti mengendarai kuda. Ya, aku seperti mengendarai kuda jantan yang kuat. Memekku terasa diobok obok, diaduk aduk. Aku berpegangan dengan kepala tempat tidur supaya aku bisa lebih kuat menggoyang pantatku.

Plok.. Plok.. Plok.. bunyi setiap kali pahaku beradu dengan pahanya. Sesungguhnya aku sudah semakin tidak kuat menahan kenikmatan itu, otot dalam memekku terasa sangat tegang, mengikat kuat kontol yang tertanam didalamnya.

"Aaahh.. Beeyy.. Akkuu mauu keluaarr.. Beeyy.." Aku meracau merasakan kenikmatan yang tiada tara.
"Bareng sayy.. Aaahh.." Terasa kedutan keras di batangnya, menandakan ia telah mengeluarkan spermanya dalam memekku.

Aku tetap duduk diatasnya sebentar. Taklama kukeluarkan kontolnya yang sudah sedikit lemas. Aku mulai mengulum kontolnya yang sudah sedikit menciut. Ternyata sekalipun begitu, tidak muat sepenuhnya dalam memekku. Hmm.. Akhirnya impianku tercapai mendapatkan kontolnya yang besar itu.

Tamat


Desah Nafas – 3

Awek Pantat Panas Cantik"Darma, aku belum selesai ngomong"
"Apa Teh?" Aku berhenti mencumbunya. Tapi tubuhku tetap berada di atasnya. Pantatku menekan-nekan dengan perlahan.
"Tapi kamu janji dulu, tak akan bilang siapa-siapa"
"Iya, saya janji, Teh"


"Suamiku sebenarnya seorang homo. Sejak aku menikahnya dengannya, aku belum pernah melakukan sex"
"Astaga" Aku kaget.
"Sstt"
"Lalu? Gimana cara Teteh, kalau pingin?"
"Suamiku membelikan vibrator penis, untuk masturbasiku"
"Terus?"
"Mulanya Aku bertahan untuk menikmati itu. Namun lama-lama, tak tahan juga. Aku ingin yang asli"
"Ayo..!" Ucapku sambil meraba bagian vagina-nya.
"Tunggu dulu..!"
"Apa lagi? Nanti suamimu keburu datang"
"Aku udah minta ijin sama suamiku"
"Apa?"
"Iya, aku udah minta ijin"
"Lalu?"
"Asalnya dia marah. Namun dengan alasan pingin punya anak, akhirnya dia ngijinin dengan syarat"
"Apa saratnya?"
"Yang pertama, saratnya adalah harus dengan satu orang laki-laki. Tidak boleh ganti-ganti"
"Terus?"
"Dia mau ikut"
"Ikut gimana?"
"Three In One"
"Jadi, dia mau ngesex sama saya?"
"Iya bener. Kamu mau kan?"
"Saya cuma mau sama Teteh aja. Saya jijik kalau harus intim sama laki-laki"
"Berarti aku mau cari laki-laki lain"
"Terus kita gimana?"
"Gak jadi" Ucapnya seraya menghempaskan tubuhku.
Tentu saja aku tak mau kehilangan kesempatan seperti ini. Apalagi mendengar Teh Ana masih perawan.
"Oke deh, saya mau. Tapi saya tidak mau anal sex" Ucapku pada akhirnya.
Teh Ana tersenyum senang. Lalu memeluk tubuhku kembali. Sekali membuka gaunnya, tubuh Teh Ana hanya menyisakan celana dalam saja. Kugumul dulu bagian sensitif tubuhnya, mulai dari telinga, leher, buah dada, puting susunya, sampai lidahku turun ke bawah. Teh Ana menggelinjang dengan nafas yang tersengal-sengal. Kubuka celana dalamnya. Kujilati vagina-nya. Lidahku mempermainkan clitorisnya, sambil terkadang kusedot-sedot juga.

"Aduh, Darma. Aku gak tahan" bisik Teh Ana sambil menuntun kepalaku ke atas.
Kubuka baju dan celanaku dengan cepat. Celana dalamku dibukakan oleh Teh Ana. Namun Aku tidak memberikan penis-ku untuk dipegang oleh tangannya. Masih ada sisa rasa takutku pada pengalaman sebelumnya. Aku takut ejakulasi dini lagi. Hatiku berdebar-debar, tatkala penis-ku mulai dekat pada memeknya. Kuraba liang vaginanya. Setelah yakin sudah siap, kumasukan perlahan-lahan dengan hati yang tenang. Teh Nia memejamkan matanya. Bles.. akh.. akhirnya kontolku masuk pada lubang memeknya. Memang agak seret, tapi tidak terlalu sulit. Rasanya tak mungkin, kalau Teh Ana seorang perawan. Sebab vagina perawan, sangat sulit untuk ditembus pertama kali. Tapi aku tak mempedulikan hal itu. Yang penting aku langsung saja memompanya dengan agak perlahan dulu. Kunikmati cumbuan bibirnya yang menyatu dengan bibirku. Tanganku pun menggerayang pada bagian-bagian penting tubuhnya.

"Ehm.. ehmm.. ah.. ih.. ah" suara Teh Nia jelas sekali terdengar oleh kedua telingaku.
Tangannya memeluk erat tubuhku. Entah karena vagina-nya yang agak seret atau apa, baru sekitar empat menit, aku merasakan otot-ototku menegang. Sebagai pertanda akan segera orgasme. Kupacu gerakan pantatku lebih cepat. Terlihat Teh Ana makin asik menikmatinya. Setiap hentakan penis-ku, pasti keluar suara yang berlainan dari bibirnya. Desahan nafas, erangan, rintihan, bahkan jeritan yang tertahan. Sehingga aku tidak tega, jika harus cepat-cepat mengakhiri permainan. Tapi memang desakanku tak bisa kutahan.

Aku menghentikan gerakan pantatku sejenak, untuk menahan arus maniku yang begitu mendesak. Namun Teh Ana tetap menggoyangkan pantatnya, sehingga tidak tertahan lagi, maniku semakin mendekati pintu keluar. Tak ada jalan lagi, selain mengeluarkannya dengan tenang. Aku berlagak belum mengalami orgasme. Ketika air maniku muncrat. Aku berusaha menyembunyikannya dengan cara menggigit telinganya perlahan-lahan. Tak kuhentikan gerakan pantatku, turun naik dengan cepat. Walau sudah lemas dan loyo, aku terus memacunya.

Aku tak tahu, apakah Teh Ana mengetahui orgasmeku atau tidak. Yang pasti dia tetap memejamkan matanya sambil merintih-rintih. Kelihatannya Teh Ana begitu menikmatinya. Aku terus berusaha dengan keadaan sisa-sisa kekuatanku. Kupaksakan, agar penis-ku bertahan. Walau hambar bagiku, namun aku ingin memuaskan Teh Ana. Terus kutekan, sambil menghayalkan keindahan dan kenikmatan. Agar tidak kelihatan lemas dan loyo, lebih kupercepat lagi gerakanku. Mungkin sekitar tujuh menit, baru kurasakan penis-ku menegang lagi dengan normal. Kenikmatan pun menjalar lagi. Sedangkan Teh Nia terus menggoyangkan pantatnya, setengah berputar.

"Darma.. sedikit lagi" Teh Ana berbisik, sambil mempererat pelukannya.
Pantatnya diangkat, menekan penis-ku. Aku pun memompanya lebih kencang lagi. Tak kupedulikan suara desahannya yang makin keras. Tangannya menjabak rambutku. Kedua kakinya menekan pinggangku, dan ujung kakinya melingkar, serta mengunci pahaku. Bibirku dilumat dengan ganasnya. Hingga akhirnya Teh Ana mengeluarkan desahan yang cukup panjang.
"Aakkh" begitulah, Teh Ana terkulai dengan lemas.
Pada saat itu pula, orgasme keduaku akan segera datang. Kuhentakan penis-ku lebih keras. Teh Ana merintih, membuatku makin bernafsu. Semakin keras rintihannya, desakan orgasmeku pun makin menggelora. Kulingkarkan tanganku pada lehernya. Aku bersiap-siap ambil posisi untuk mencapai puncak kenikmatan. Teh Ana pun sepertinya mengerti. Kakinya dilingkarkan lagi pada posisi semula. Tangannya memeluk tubuhku lebih erat. Kugigit bagian bawah telinganya agak keras. Bersama rintihannya, aku memuncratkan maniku di dalam vagina-nya. Cret.. cret.. agh.. Dan akhirnya aku pun terkulai dengan lemas.

*****

Jam setengah sepuluh, Teh Ana sudah kembali ke kamarnya. Aku tidak boleh tidak, harus masuk ke kamarnya jam duabelas malam nanti, setelah suaminya datang. Tak pernah kubayangkan, jika aku harus melayani seorang laki-laki. Kalau saja wanitanya tidak secantik Teh Ana, pasti akan kutolak.

Aku mengisi waktu dengan persiapan kekuatan. Kumakan kuning telur mentah yang dicampurkan dengan sprit. Aku pun makan dulu sampai kenyang. Hingga tak terasa, waktu sudah menunjukan jam setengah dua belas. Terdengar bunyi motor yang tak asing lagi di telingaku. Motor Didi, suaminya Teh Ana. Kubiarkan saja dulu sampai waktunya jam duabelas tepat.

Waktu yang mendebarkan pun telah tiba. Aku bangkit dari tempat duduk, menuju pintu kamar. Tak terlalu jauh, antara pintu kamarku dengan pintu kamar Teh Ana. Hanya beberapa langkah saja. Sehingga tak mungkin, jika ada yang mengetahuinya. Kuketuk pintunya dua kali. Dan tanpa menunggu lama, pintu pun terbuka. Terulas senyuman Didi menyambut kedatanganku.

Ternyata mereka telah lebih siap. Didi hanya mengenakan celana dalam. Dan tiba-tiba Teh Ana pun memelukku dari belakang. Tonjolan susunya terasa hangat dan empuk. Rupanya Teh Ana telah telanjang bulat. Dia membukakan pakaianku satu persatu. Kurasakan kehalusan kulit Teh Ana, membuat penis-ku langsung menegang. Didi yang memperhatikan dari depanku, napasnya terlihat agak memburu. Didi membuka celana dalamnya, penis-nya yang cukup besar itu sudah ngaceng juga. Bahkan Didi tak segan-segan lagi memelukku dari depan. Betapa jijiknya ketika bibirku harus berpagutan dengan bibir Didi. Namun Teh Ana seakan mengerti. Dia tetap memelukku sambil mencumbuku dari belakang.

Didi menarik tanganku ke atas kasur. Aku disuruh merebahkan diri. Lalu dia menindihku sambil menggerayangi sekujur tubuhku. Bibirnya tak mau lepas dari bibirku. Penis-nya ditekankan pada kontolku. Lalu digesek-gesekannya. Sementara Teh Ana hanya duduk di pinggirku, sambil mengusap-usap tubuhku, yang tidak terhalangi tubuh Didi. Tiba-tiba Didi memekik agak keras. Hentakannya bertambah kuat, membuatku pingin muntah. Mungkin dia mau orgasme. Sebab terasa leherku digigitnya. Dan benar juga, terasa ada cairan hangat membasuh sekitar penis-ku. Dia kemudian terkulai dengan nafas yang tersengal-sengal.

Aku muak. Jijik. Apalagi ketika lidahnya menjilati air maninya yang tumpah pada tubuhku. Bahkan dia pun mengulum kontolku. Dan kesempatan itu tak disia-siakan oleh Teh Ana. Dia mencumbuku dengan gairah birahinya. Tubuhnya yang tidak terhalang selembar kain pun, membuat tanganku bebas menggerayang ke mana aku suka. Aku bangkit sambil menarik kontolku dari mulut Didi. Lalu cepat-cepat memasukan pada lubang vagina Teh Ana, yang sudah siap menyambutnya. Dengan gaya konvensional, kontolku sangat aman, keluar masuk vagina Teh Ana. Teh Ana mulai memejamkan matanya lagi. Aku pun merasakan kenikmatan yang tiada tara.

Tiba-tiba punggungku dijilati oleh lidah Didi. Lalu ke telingaku. Bahkan lama-lama lidahnya menerobos di antara bibirku dan bibir Teh Ana yang tengah menyatu. Aku dan Teh Ana tidak meresponnya. Membuat Didi mencari posisi lain. Aku tak peduli. Semakin kupercepat pompaan tubuhku. Aku mulai tahu kelemahan Teh Ana. Vagina-nya harus ditekan dengan keras, agar cepat mencapai orgasme. Kulakukan hal itu, sampai napas Teh Ana tersengal-sengal.

Tiba-tiba aku dikejutkan perlakuan Didi. Dia berusaha memasukan kontolnya pada pantatku. Membuat aku berguling, menggantikan posisi. Teh Ana di atas, aku di bawahnya, masih berhadapan. Terlihat Teh Nia menyenangi posisi seperti ini. Dia leluasa menekan memeknya lebih keras, dan menggoyangkannya. Aku menekan turun naik dari bawah.

"Aukh" Aku tak bisa menahan suaraku, saking nikmatnya.
"Akh" Teh Ana pun menjerit agak tertahan. Rupanya dia sudah mau orgasme. Sama seperti halnya aku.
Teh Ana mempercepat putaran pantatnya sambil menekan. Tubuhnya sudah merapat denganku. Aku pun mengalami hal yang sama. Kugigit lehernya, sebagai isarat bahwa aku pun akan segera keluar.

Namun hal itu nampaknya mengundang nafsu Didi yang makin menggebu. Dia menarik tubuh Teh Ana, setengah memaksa. Lepaslah penis-ku dari vagina-nya Teh Ana. Didi menyuruh Teh Ana, agar berganti posisi. Dia tetap di atasku, namun dengan posisi membelakangiku. Teh Ana yang tengah diburu nafsu yang kian memuncak, tak bisa menolaknya. Dia melakukan semua keinginan Didi. Bless.. penis-ku masuk lagi. Ketika aku akan bangkit, dadaku disorong oleh tangan Didi. Dia mendekatkan batang penis-nya pada mulutku. Sejenak aku benar-benar jijik. Namun Didi memaksanya. Sehingga untuk pertama kalinya, aku mengulum penis. Kupejamkan mataku. Di satu sisi aku merasakan mual dan jijik. Di sisi lain, aku merasakan kontolku semakin nikmat rasanya, dengan hentakan vagina Teh Ana yang makin kuat.

Akhirnya aku mencoba mengkonsentrasikan pada kenikmatan penis-ku. Biarlah bibirku mengulum penis Didi. Kubayangkan menjadi bibir Teh Ana. Apalagi ketika Teh Ana makin mempercepat gerakannya, terasa terbang di atas awan. Melayang-layang dengan kenikmatan. Hingga pada akhirnya, tubuh Teh Ana terasa menegang. Aku pun sama. Puncak orgasme akan segera tiba.

"Akgh.. emh.. sedikit la.. gi" Terdengar suara tertahan Teh Ana.
"Aku juga" suara Didi pun terdengar.
Aku mencoba mengeluarkan kontolnya dari mulutku, takut tertumpah air maninya. Baru saja lepas, cret.. cret.. air mani Didi muncrat mengenai mukaku.
"Agh..!" Didi berteriak.
Aku bangkit seraya menghempaskan penis Didi. Kupeluk tubuh Teh Ana dari belakang. Kubantu dengan hentakan yang lebih dahsyat. Air mani Didi, kubersihkan pada punggung Teh Ana.

"Teh.. Akh" Aku berbisik tertahan, sambil lebih merapatkan lagi tubuhnya.
"Heeh" Teh Ana pun sama halnya denganku. Menekankan vagina-nya lebih keras. Kedua tangannya melingkar ke belakang, menarik pinggangku. Sampai akhirnya.. cret.. cret.. cret.. kutumpahkan maniku dengan nikmatnya. Pantat Teh Ana masih bergerak turun naik. Rupanya dia belum orgasme juga. Sehingga aku bertahan dengan menekan penis-ku lebih dalam.

Mungkin Teh Ana kesulitan orgasme dengan posisi seperti itu. Sebab dia tiba-tiba bangkit, dan berganti posisi. Dia tetap di atasku, namun dengan posisi berhadapan. Kupertahankan penis-ku untuk tetap bertahan. Kasihan Teh Ana. Dia memasukan lagi penis-ku yang telah berlendir. Lalu bergerak turun naik dengan tubuhnya menindihku. Lalu tangannya melingkar pada leherku. Sekitar dua menit lamanya, dia baru terasa menggigit leherku agak kuat. Kubiarkan saja. Sampai akhirnya Teh Ana menghentakan pantatnya untuk yang terakhir kalinya dengan sangat keras, diiringi erangan dari mulutnya yang cukup panjang.

"Aaakh" begitulah Teh Ana.
Kurasakan cairan hangat pada penis-ku yang masih berada di dalam vagina-nya. Lagi-lagi Didi mendekatkan penis-nya pada mulutku. Aku malas sekali. Untungnya Teh Ana mengerti. Teh Ana-lah yang menyambut penis Didi, sambil merangsek maju. Teh Ana mengulum penis Didi. Sementara vagina-nya tepat di hadapanku. Maka aku pun menjilat dan menyedotnya. Tapi entah bagaimana, tiba-tiba Didi menjatuhkan tubuhnya. Teh Ana pun terguling. Aku tetap memburu vagina-nya. Teh Ana mengangkat paha kanannya, untuk keleluasaan mulutku. Tiba-tiba mulut Didi sudah menempel pada kontolku juga. Begitulah pengalaman pertamaku melakukan three in one. Penis-ku dikulum oleh Didi. Aku menjilati vagina Teh Ana. Sementara Teh Ana mengulum penis Didi.

*****

Aku melakukan three in one, selama lima kali. Tapi tetap, aku menolak anal sex, apapun alasannya. Dan selanjutnya aku tak mau lagi melakukan three in one, sebab tak tahan dengan jijiknya. Aku hanya mau dengan Teh Ana saja. Sehingga aku sering bolos kerja di siang hari. Leluasa sekali kalau melakukannya pada siang hari. Tak ada gangguan. Hingga Aku dan Teh Ana hampir tiap hari melakukannya. Berbagai gaya pun telah kupraktekan dengan diakhiri kepuasan. Sampai pada suatu hari, kami tertangkap basah oleh suaminya. Tak kusangka Didi pulang lebih awal. Untung saja, ketika Didi pulang, kami sedang melakukannya di kamarku. Dia tak bisa masuk, sebab kukunci dari dalam. Dan kami pun menyelesaikannya dulu permainan sampai pada puncaknya, dengan menahan suara.

Setelah kejadian itulah, Didi sikapnya jadi berubah. Dia seperti tak bersahabat lagi. Sampai akhirnya dia membawa pindah istrinya ke kontrakan lain. Entah ke mana. Aku tidak mengetahuinya. Membuatku begitu kehilangan. Setelah dua minggu lamanya berpagutan dalam asmara membara, kini harus terhenti secara tiba-tiba.

Lima bulan kemudian, barulah aku bertemu dengan Teh Ana. Dia menemuiku dengan agak tergesa-gesa. Teh Ana mengabarkan, bahwa dirinya akan dibawa pindah ke Sulawesi Selatan. Aku terharu mendengarnya.

"Terimakasih atas kenangan indahnya" Kata Teh Ana, sambil mengusap perutnya yang telah membesar.
Aku terbelalak. Dia ternyata tengah hamil. Bahkan kandungannya sudah terlihat besar. Kalau dihitung sejak kepergiannya, pasti kandungan Teh Ana telah berusia lima bulan.